Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2013

Tin Kosong

Kau nyalakan satu keinginan dalam hatiku -- untuk ingin pergi jauh-jauh dari fana.
Kau beriku harapan - bahawa bilamana aku bangkit nanti kau sudah tunggu di penghujung jalan mati.
Mana kamu - yang manis janji? Tin kosong.

Sayang, takpe.

Belek. Letak. Bukak dompet.

"Kak, yang ni takde discount ke?"

"Takde dik. Ni latest."

"Ala saya regular customer kak."

"Ye ke? Tak pernah nampak."

"Selalu saya datang sini."

"Datang je, tak beli, kan."

Apa yang aku ingin -- dirampas terus dari aku.

"Sayang, takpe. Ada duit boleh tu."

Dan aku terus keluar dari kedai CD tu.


aku nak engkau TOP. kbye

Lepas

Bila akhirnya suatu hari kau bangun dan rasa ringan pada minda - kau sudah melepaskan segala bebanan, yang pasang sarang dalam benak. yang bina istana buruk dalam kepala.
Bebas. dan teruslah lepas.

Film Review: Resipi

For a person without cinema nowhere -- Astro Box Office is the only TV show that satisfies my weekend. (yes, because I'm lazy to download movies). And here's one of the August movie.

(yes, sekarang bulan puasa dan aku dah lapar sebab tengok cerita ni. menyesal tskkk T______T)
Sinopsis:  Radiah pindah semula ke rumah ibubapanya demi untuk menjaga ayahnya. Radiah mula memasak mengikut resipi arwah ibunya, dan mula mempelajari tentang dirinya dan juga tentang ibu dan ayahnya.
It's quite a time when I last watched a Malay movie -- a full excitement movie, without getting a grab of anything. The story line just don't satisfy me that much. And this movie, is quite interesting for me. Maybe for the sympathy level for me, or just maybe I'm that "touched-type" person.
But I remember what Dato' Rahim Razali said: "Kadang-kadang kita alpa, dan tak menghargai apa yang kita ada. Selepas ia tiada, baru kita rasa kehilangan."
Take care of your beloved ones w…

Jangan Baca Novel Ni!

Suatu hari biasa dekat Sibu. Gua paling suka naik tingkat yang ada Public Book dekat Wisma Sanyan - semua kedai buku adalah kedai buku kegemaran aku, senang cerita. And then, this.


Amaran gua satu jelah, ikut arahan pada muka surat depan buku ni. Memang - tak dapat nak dinafikan, menyesal gila gua baca. Sebab...
MEMANG BEST GILA TAHAP MENGALIR AIR MATA!
Satu benda yang bila nak tau buku ni pasal apa - memang susah nak conclude apa. Sebagai peminat buku-buku indie dan bergenre thriller dan yang bersepupu tu, buku ni adalah naskhah terbaik. Dua kali dah gua khatam, beb. "A very disturbing one."
Amaran keras:

Cuak.

Manusia di Persimpangan.

Dia adalah manusia yang selalu bingung menentukan arah,
belok kanan,
belok kiri,
atau lurus saja.

Dia hanya tahu harus terus berjalan,
tidak boleh berhenti.

Saat sampai pada satu titik,
ketika sebuah kebuntuan menghadangnya,
dari pada memilih untuk berhenti,
dia memilih untuk mudur lagi kebelakang.

Karena yang penting baginya hanyalah terus dan terus berjalan..

Dia adalah manusia yang selalu merasa melewati jalan yang asing….
mencari entah apa..
berlari entah untuk apa…

ratusan persimpangan di lewati lalu diabaikan..
hingga kerinduan menjelma menjadi bayangan sepanjang jalan…

ia terus berjalan tanpa tau kapan ia harus berhenti…

seperti perahu tanpa tau harus berlabuh dimana…
seperti kumbang yang tak pernah menemukan bunga…
ia terus, terus, dan terus berjalan.